Rabu, 16 Desember 2015

Jenis Penyakit Jantung Sampai Sekarang

Jenis Penyakit Jantung Sampai Sekarang

Jenis Penyakit Jantung Sampai Sekarang silahkan baca selengkapnya disini jenis penyakit jantung yang harus anda ketahui dari saat ini.

Jenis Penyakit Jantung Sampai Sekarang Jantung merupakan organ vital terpenting bagi semua manusia oleh karena itu sayangi dan rawatlah jantung anda supaya terbebas dari penyakit jantung. Jika ingin mengobati atau mengatasi sebuah penyakit ada baiknya kita harus mengetahui jenis penyakit apa yang kita derita, termasuk dengan penyakit jantung ini karena penyakit jantung ini tidak hanya satu jenis. Pada kesempatan kali ini saya akan berbagi pengetahuan tentang beberapa Jenis Penyakit Jantung Sampai Sekarang, berikut selengkapnya :


Aritmia


Aritmia adalah masalah jantung yang terjadi ketika Jantung berdebar tidak teratur terkadang terlalu cepat ataupun terlalu lambat. Hal ini disebabkan oleh impuls listrik yang mengatur fungsi detak jantung tidak bekerja dengan baik.


Ada empat jenis aritmia yang relatif umum, meliputi: 
  1. bradikardia, suatu kondisi ketika jantung berdetak lebih lambat atau tidak teratur
  2. Takikardia supraventricular, kondisi ketika jantung berdetak tidak normal cepat
  3. Fibrilasi atrium, suatu kondisi yang terjadi ketika detak jantung tidak teratur menjadi dan tingkat kontraksi dari organ yang sangat tinggi
  4. Fibrilasi ventrikel, yang merupakan jenis aritmia yang dapat menyebabkan penderita kehilangan kesadaran atau kematian mendadak dari jantung berdetak cepat dan tidak teratur.
Seseorang yang kedapatan atau terkena gejala aritmia ventrikel fibrilasi dapat pingsan dalam waktu yang sangat cepat, atau bahkan hilangnya denyut dan tidak bernapasHal ini terjadi karena kemerosotan tekanan darah dan suplai darah ke organ-organ vital seperti otakterhenti karena ketidakmampuan jantung untuk memompa darah.

Gejala Aritmia :
  • Pusing.
  • Sesak Nafas.
  • Mudah Lelah.
  • Sakit Dada.
  • Sering Merasa Hampir Pingsan Ataupun Pingsan.
Penyebab Aritmia
Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan seseorang mengalami aritmia, termasuk:



  • Memendam beban fikiran yang banyak sehingga stress
  • Polusi udara
  • Merokok
  • Penggunaan obat
  • Sengatan listrik
  • Efek samping obat-obatan
  • Terlalu banyak mengkonsumsi makanan dan minuman berkafein atau alkohol
  • Menderita gangguan kelenjar tiroid
  • Diabetes
  • Menderita hipertensi atau tekanan darah tinggi
  • Terkena atau pernah mengalami serangan jantung
  • Penyakit jantung koroner
  • Perubahan struktur jantung
Pencegahan Aritmia
Aritmia adalah masalah jantung yang dapat dicegah melalui langkah-langkah berikut:



  • Menghindari atau mengurangi stres.
  • Makan makanan yang sehat.
  • Menjaga berat badan yang sehat.
  • Tidak sembarangan minum obat kimia tanpa petunjuk obat dari dokter, terutama batuk dan obat flu yang mengandung stimulan memicu detak jantung yang cepat.
  • Membatasi konsumsi alkohol dan kafein.
  • Jangan merokok.
  • Olahraga secara teratur.


Kardiomiopati


Kardiomiopati (cardiomyopathy) adalah istilah umum untuk gangguan otot jantung yang menyebabkan jantung tidak dapat berkontraksi dengan baik. Ada banyak penyebab penyakit kardiomiopati, salah satunya adalah penyakit jantung koroner. Penyebab lainnya dari mengkonsumsi alkohol yang berlebihan, infeksi virus, dan hipertensi.



Ada empat jenis dari kardiomiopati yang umum:



  1. Kardiomiopati  dilatasi (dilatasi Cardiomyopathy ) => di mana otot jantung membesar.
  2. Hypertrophic cardiomyopathy => di mana otot jantung menebal (hipertrofi).
  3. Kardiomiopati restriktif => di mana otot jantung tidak dapat benar lemas di antara pulsa. Hal ini jarang terjadi.
  4. Kardiomiopati aritmogenik ventrikel kanan => keadaan langka yang terutama mempengaruhi sisi kanan jantung.
Gejala Kardiomiopati 

  • Sesak napas dengan pengerahan tenaga atau bahkan pada saat istirahat.
  • Penggelangan pembengkakan pada kaki dan tangan.
  • Perut kembung karena penumpukan cairan.
  • Kelelahan.
  • Detak jantung tidak teratur yang terasa cepat atau berdebar.
  • Pusing, ringan, dan pingsan.
Penyebab

  • Hipertensi jangka panjang.
  • Masalah klep (katup) jantung.
  • Kerusakan jaringan jantung dari serangan jantung sebelumnya.
  • Denyut jantung yang cepat.
  • Gangguan metabolisme, seperti penyakit tiroid atau diabetes
  • Malnutrisi, vitamin, atau mineral esensial, seperti thiamin (vitaminB-1) selenium, kalsium, dan magnesium.
  • Kehamilan
  • Penggunaan alkohol yang berlebihan selama bertahun-tahun
  • Penyalahgunaan kokain atau anti defresan obat, seperti antidepresan trisiklik
  • Penggunaan beberapa obat kemoterapi untuk mengobati kanker.
  • Infeksi virus tertentu, yang dapat melukai jantung dan memicu cardiomyopathy.
  • Akumulasi besi dalam otot jantung (hemochromatosis).
Penanganan
  • Aktivitas fisik. 
Aktivitas fisik harus dibatasi. Yang tidak diperbolehkan untuk latihan yang terlalu berat dan kompetitif. Latihan ringan dianjurkan untuk menjaga kebugaran tubuh dan jantung.
  • Diet dan manajemen berat badan
Diet harus seimbang. Berat harus dikendalikan. Kelebihan berat badan akan membuat jantung bekerja lebih keras yang akan memperburuk kondisi hypertrophic cardiomyopathy.
  • Batasi alkohol dan kopi
Minum alkohol dapat memicu gangguan irama jantung seperti fibrilasi atrium. Kopi dapat menyebabkan jantung untuk berdetak lebih cepat sehingga memperburuk hypertrophic cardiomyopathy jantung.


Perikarditis


Perikarditis adalah peradangan pada perikardium yang menyebabkan dua lapisan untuk serak dan bergesekan satu sama lain ketika jantung berkontraksi dan rileks. Gejala mungkin mirip dengan serangan jantung termasuk nyeri dada dan irama jantung abnormal. Pria berusia antara 20 dan 50 tahun yang paling rentan. Klasifikasi luas termasuk virus atau bakteri perikarditis, perikarditis konstriktif, pasca serangan jantung pericarditis dan perikarditis efusif kronis. Dalam banyak kasus, kondisi tersebut tidak dapat dicegah, namun pengobatan yang tepat dari infeksi (seperti pneumonia) akan mengurangi risiko perikarditis bakteri.




Gejala Perikarditis


Gejala perikarditis tergantung pada jenis, tetapi mungkin termasuk:


  • Suhu tubuh tinggi
  • Berkeringat dan menggigil
  • Masalah pernapasan, seperti sesak napas
  • Batuk kering
  • Abnormal irama jantung, seperti detak jantung mempercepat (tachycardia)
  • Nyeri dada tajam dan menusuk
  • Rasa sakit dapat menyebar ke bahu kiri dan lengan
  • Rasa sakit ini akan sangat terasa ketika berbaring atau mengambil napas dalam-dalam.
Penyebab Perikarditis
  • Infeksi virus
  • Infeksi jamur
  • Dada cedera
  • Infeksi bakteri
  • Cedera esofagus
  • Serangan jantung
  • Operasi hati
  • Gagal ginjal
  • Leukemia
  • Penyakit autoimun, seperti lupus eritematosus sistemik
  • Kanker
  • Terapi radiasi
  • Obat-obatan tertentu, termasuk antikoagulan.


Penyakit Jantung Koroner


Penyakit jantung koroner adalah gangguan yang terjadi pada jantung akibat suplai darah ke jantung melalui arteri koroner terhambat. Kondisi ini terjadi karena arteri koroner (pembuluh darah di jantung yang melayani makanan dan suplai oksigen ke sel-sel jantung) tersumbat atau menyempit karena timbunan lemak yang menumpuk di dinding arteri (juga disebut plak). Proses akumulasi lemak di arteri disebut aterosklerosis dan dapat terjadi pada arteri lainnya, tidak hanya di arteri koroner.



Berkurangnya pasokan darah karena penyempitan arteri koroner menyebabkan nyeri di dada (fenomena ini dikenal sebagai angina). Umumnya, hal ini terjadi setelah pasien melakukan aktivitas fisik yang berat atau saat mengalami stres. Ketika tersumbat arteri koroner dan darah mereka tidak dapat mengalir ke jantung, pasien mungkin mengalami serangan jantung, dan bisa terjadi kapan saja, bahkan ketika penderita dalam keadaan tidur

Beberapa Penyebab Penyakit Jantung Koroner :
  • Kadar kolesterol total dan LDL tinggi.
  • Kadar kolesterol HDL rendah.
  • Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi).
  • Pecandu rokok.
  • Diabetes mellitus.
  • Kegemukan.
  • Sebuah riwayat penyakit jantung dalam keluarga keturunan.
  • Kurang olahraga.
  • Banyak beban fikiran sehingga Stress.
Gejala-gejala berikut yang umum pada penyakit jantung koroner
  • Ada perasaan nyeri di dada seolah-olah ada sesuatu yang mengganjal di dada dan meremas-remas atau disebut angina
  • Sensasi terbakar di dada.
  • Sesak napas.
  • Sesak di dada .
  • Mual .
  • Sering mati rasa 
  • Pusing.
  • Detak jantung tidak teratur.


Infark Miokard Akut


Infark miokard akut (AMI) adalah kematian otot jantung karena suplai oksigen tidak mencukupi (memadai) di waktu yang cukup lama. Dalam trombosis arteri oklusi umum ateromatoes mengalami plak koroner. Trombosis merupakan faktor utama baik iskemia akut pada angina pektoris tidak stabil atau IMA. IMA adalah suatu kondisi yang terjadi karena oklusi mendadak parah dari pembuluh koroner atau cabang yang memiliki skerosis. Oklusi biasanya disebabkan oleh perubahan ateroma plak yang menyebabkan penutupan lumen arteri koroner yang tiba-tiba.




Penyebab:

1. vasospasme arteri koroner
2. hipertrofi ventrikel (ex. LVH, katup jantung kelainan)
3. Hipoksia
4. Emboli arteri koroner
5. Penggunaan kokain, amfetamin dan efedrin
6. Arthritis
7. anomali koroner, termasuk aneurisma arteri koroner
8. Peningkatan afterload atau efek inotropik, di mana peningkatan beban miokardium

Faktor risiko untuk plak aterosklerosis, yaitu: 5
1. Usia
2. Pria
3. merokok
4. Hiperkolesterolemia dan hipertrigliserida
5. Diabetes Mellitus
6. Hipertensi yang tidak terkontrol
7. Riwayat Keluarga
8. Gaya Hidup


http://obatpenyakitjantunglemahtradisional.blogspot.co.id/ Obat Penyakit Jantung Lemah Tradisional

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar